Labuan Bajo | 17 Maret 2013

by - Oktober 13, 2013



Labuan Bajo merupakan ibu kota dari Kabupaten Manggarai Barat, di Pulau Flores, Provinsi Nusa Tenggara Timur, yang kini menjadi magnet kuat dalam menyedot wisatawan, terutama dari mancanegara. Labuan Bajo juga adalah sebuah pelabuhan kecil yang cantik di ujung paling barat pulau Flores dan merupakan pintu masuk ke Taman Nasional Komodo (TNK) dan keajaiban pulau Flores lainnya. Labuan bajo yang ada di pulau flores ini,dikenal sebagai batu loncatan bagi wisatawan yang ingin meneruskan langkahnya ke pulau Komodo atau rinca untuk melihat kadal terbesar di dunia itu. Labuan Bajo tadinya hanya desa nelayan kecil yang kemudian mengubah diri sesuai dengan perubahan zaman. Banyak wisatawan asing yang datang sebagai bagian dari promosi wisata Indonesia ke dunia internasional. Komodo memang merupakan atraksi pariwisata yang menjadi jagoan di daerah Nusa Tenggara Timur. Daya tarik terbesar itulah yang membuat Labuan Bajo kemudian menggeliat dan menerima kedatangan tamu-tamu dari berbagai belahan dunia. Mendatangi wilayah ini sangatlah mudah, baik melalui jalan darat, laut maupun udara.

17 Maret (13 days and 14 islands for the best 15th | Jakarta - Lombok - NTB - NTT - Bali)


(foto bersama sebelum berpisah)


(Indonesian's with papa and mama)

Tiba di Labuan sekitar jam 3 sore. Kita ga langsung turun kapal, melainkan foto-foto dulu dikapal sama rombongan. Diantara kita semua, ada yang memilih untuk bermalam dikapal lagi satu malam untuk berhemat, ada yang sudah memesan penginapan sebelumnya, dan ada yang masih harus mencari-cari penginapan termasuk saya. Jadi saya bersembilan mencari penginapan bersama-sama. Hotel pertama yang kita datangi cukup bikin lelah juga. Letaknya ga jauh dari pelabuhan tapi tangganya aduh banyaknya. Lemes juga naiknya sambil bawa carrier 13kg + tas alat selam. Sampai diatas, kita duduk dulu ga langsung nanya ke resepsionisnya hehehe, atur nafas dulu lah yah.

Setelah nanya-nanya, 2 bule rombongan saya deal nginap di hotel ini. Saya dan lainnya masih ragu, karena ternyata disini ga ada AC. Jadi 4 bule lainnya ga mau dan milih untuk mencari lagi. Saya dan tmn saya masih bingung. Antara udah kecapekan sama bingung mau maksain disini apa ga. Enaknya sih ya pemandangan dari atas lumayan dan dekat dengan pelabuhan. Saya liat kamarnya dulu diatas sm teman saya dan teman saya satu lagi jaga barang di lobby bawah. Pas liat yah luas sih, cukup lah untuk bertiga, tapi letaknya terlalu jauh dan atas banget. Pas udah mendekati di bawah, saya tetep nanya "Mba , beneran yang agak dibawahan dikit full semua? soalnya ga ada tanda-tanda ada yang nempatin itu mba room yang bawahnya. Coba di check ulang deh mba" dan si mba meng-iya-kan kalo dia mau nanya lagi ke mba yg satunya dibawah. Ternyataaaa, hmmm disini nih saya kurang sukanya. Teman saya yg jaga barang dibawah denger si mba itu nanya ke mba yg lain, dan katanya "Udah bilang aja udah full, suruh yang atas aja" hmmm rada-rada rese gimana gitu. Udah panas, capek ditambah karyawannya ngeselin dan jutek gini pula. Ga recommended deh ini penginapan. Nah saya lupa namanya apa, letaknya di depan persis kantor Pulau Kanawa deh. Langsung lah kita fix ga jadi disana. Dan memutuskan jalan nyari penginapan lainnya. 

Pas dijalan kita ketemu 4 temen bule kita tadi. Mereka dapat penginapan lebih murah dan ada AC! Langsung kita disuruh disitu juga tapi sial ternyata sisa yg tanpa AC hmmm emg belum rezeki nih yah. Terus jalan lagi sedikit dari penginapan tersebut ternyata ada lagi penginapan, bersih dan bagus untuk ukuran backpacker lah dan yang paling utama pemilik dan pegawainya RAMAH! Penginapan ini lebih luas dan lebih bersih dari penginapan sebelumnya, langsung deal lah Rp 250000 satu kamar untuk bertiga udah include breakfast dan ada wifi hehehe. Nama penginapannya Hotel Bajo. Letaknya dekat dengan Mediterraneo yang merupakan cafe yang cukup hits di Labuan Bajo ini.


(Depan kamar)


(Kamar AC kita yang sedikit kita acak-acak biar bisa tidur bertiga)


(Ruang santai + ruang makan)


(Taman di dekat kamar)


Hal yang pertama dilakukan yaitu MANDI!! yah maklum 4 hari dikapal baru mandi beneran sekali hehehehe. Sambil mandi ya sekalian cuci baju, mumpung ada air bersih dan ada tempat buat ngejemurnya. Selesai mandi kita bertiga menuju cafe medditeraneo, disana kita say hi sama temen-temen dari rombongan kapal kita. Tapi kita ga makan disana, karena mau cobain rumah makan seafood yang direkomendasiin guide kapal kita. Jadi kita janjian ketemu lagi di Paradise Bar setelah makan nanti.

Rumah makan seafood ini letaknya disamping pelabuhan, tempatnya bersih dan nyaman. Pemandangan langsung ke pelabuhan, jadi bisa liat sunset dan liat kapal-kapal besar lainnya. Nama rumah makannya Pilemon. Kita pesen ikan bakar, cumi goreng tepung dan cumi saos padang. Sayang banget udangnya lg abis pas kita mau pesen. Rasa makanannya enak kok tapi emang agak lama pelayanannya, dan harga makanan disini ga terlalu mahal, standar lah. Disini juga jual cindera mata khas labuan bajo seperti kaos dan patung komodo. Oh iya, kita bertiga hanya bayar  sekitar Rp 120000 untuk makan disini, yah dibagi 3 jadi Rp 40000 deh, lumayan untuk porsi banyak dan enak.
(tempat kita makan)

(ada yang model gazebo juga tapi sayang udah ditempatin orang lain)

(cumi gorang tepung, cumi saos padang, ikan bakar, sambel dan RUTENG minuman andalan kita hehe)

(pemandangan kapal pinisi di pelabuhan Labuan Bajo)

(menjelang sunset di Labuan Bajo)

(kapal yang bersiap menuju kota Sorong)

(anak-anak Labuan Bajo)

Selesai makan seafood tadinya kita mau ke Paradise Bar buat ketemuan sama yang lain, nanya orang deh itu letaknya dimana, dan katanya bisa aja jalan kaki, jaraknya lumayan kok. Yaudah kita jalan kaki deh bertiga sekalian mau liat-liat Labuan bajo itu gimana. Hmmm setelah hampir setengah jam jalan kok ga sampai-sampai, dan udah mulai gelap dan serem. Karena selama kita jalan orang-orang pada ngeliatin aneh serem gitu, enatah ada yang salah sama kita gmn. Padahal kita pake baju juga normal aja ga aneh-aneh kok. Jadi karena emang udah ga enak perasaannya, kita mutusin balik ke cafe dekat penginapan aja, yaitu Mediterraneo. 

Di mediterraneo, kita makan lagi sambil main kartu dan ngobrol-ngobrol aja. Disini kita pesen pizza, fondue dan minuman aja. Kita bayar makanan masing-masing Rp 66000. Hampir tengah malam kita pulang deh ke penginapan lagi istirahat, dan akhirnya merasakan tidur di kasur setelah 4 hari tidur di sleeping bag.

(at Mediterraneo)

(all night long)

18 Maret (13 days and 14 islands for the best 15th | Jakarta - Lombok - NTB - NTT - Bali)

Paginya kita bangun sekitar jam 8, dan langsung mandi dan beres-beres barang karena siang harus check out dan pindah tempat lagi. Sebelumnya kita breakfast dulu di penginapan. Menunya hanya banana pancake dan dapat teh hangat juga. Yah pancakenya lumayan ganjel perut aja, rasanya ya ga bisa dibandingin sama pancake di restoran lah ya hehehe

(breakfast at Hotel Bajo)

Setelah breakfast kita menuju Kanawa office di dekat pelabuhan, karena kita akan ke Pulau Kanawa...




You May Also Like

0 comments